Batam

PMI Batam Terpilih Sebagai Penerima Bantuan Pembangunan Gudang Logistik – Kepri Terdepan


Batam (HK) – Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Batam terpilih sebagai penerima bantuan pembangunan gudang logistik dari PMI Pusat dan Palang Merah Selandia Baru.

Peletakan batu pertamanya dilakukan oleh Wakil Gubernur Kepulauan Riau, Hj. Marlin Agustina, Kepala Biro Sarana dan Prasarana PMI Pusat, Tia Kurniawan dan Wakil Ketua Bidang Organisasi PMI Provinsi, Endy Maulidi, Jumat (5/3/2021).

Sebab PMI Batam dapat bantuan pembangunan gudang itu adalah karena di Provinsi Kepri belum memiliki gudang logistik yang representatif untuk menyimpan berbagai barang bantuan kebutuhan bencana baik bencana alam dan non alam.

Ukuran gudang yang akan dibangun itu 21 Meter x 7 meter, satu lantai dengan konstruksi baja yang bangunannya tahan gempa serta didesign ramah lingkungan.

Dengan konsep bangunan dengan perawatan yang berbiaya rendah. Bahkan atapnya akan dilengkapi Panel Surya sebagai bentuk penghematan listrik.

Sekretaris PMI kota Batam, Asmin Patros dalam laporannya menyampaikan bahwa pembangunan akan dilaksanakan selama 120 hari kedepan.

“Untuk teknis konstruksinya didukung oleh Beca International, Konsultan yang berpusat di Auckland, Selandia Baru,” ucap Asman Patros.

Kepala Biro Sarana dan Prasarana PMI Pusat, Tia Kurniawan mengatakan, pemilihan lokasi pembangunan gudang logistik Provinsi di wilayah PMI kota Batam sendiri dikarenakan kapasitas, kesiapan dan komitmen PMI Batam.

“Dan lulus beberapa kriteria seperti letak posisinya yang strategis, memiliki wilayah yang cukup luas dan memadai, terdapat jalur transportasi darat, udara, laut yang sangat baik untuk pendistribusian bantuan yang efektif,” ujar Tia.

Lanjutnya, pembangunan Gudang Logistik ini dilaksanakan sesuai dengan amanat Ketua Umum Palang Merah Indonesia, yang memegang prinsip 6 jam harus sampai di lokasi bencana, dimanapun berada.

“Dipilihnya letak lokasi Gudang Logistik di Batam, Kepulauan Riau menjadikan satu-satunya lokasi terpilih di wilayah Indonesia Barat yang disetujui oleh negara donor. Semua berdasarkan rekomendasi hasil studi penelitian, dan para observer yang terlibat,” ungkapnya.

Wakil Ketua Bidang Organisasi PMI Provinsi Kepri, Endy Maulidi menjelaskan, perencanaan pembangunan gudang logistik itu dimulai dari 2016 lalu, dan baru dapat direalisasikan di tahun 2021 ini.

“Selain Batam, pelaksanaan pembangunan gudang logistik juga dilaksanakan di 7 daerah terpilih lainnya yaitu Gorontalo, Jailolo, Kupang, Bulungan, Mataram, Tual dan Manado,” ujar Edy.

Sementara itu, Ketua PMI Kota Batam, Ny Sri Soedarsono mengucapkan terimakasih atas kepercayaan PMI Pusat dan PMI Provinsi Kepulauan Riau yang mengamanahkan pembangunan gudang logistik Provinsi berada di kawasan gedung PMI Batam.

“Saya bersyukur catatan kiprah PMI Batam dalam pendistribusian bantuan saat bencana seperti bencana tsunami di Aceh, Gempa Nias, Bencana Merapi di Yogyakarta, dan yang lainnya menjadi catatan penting bagi PMI pusat dan Palang Merah Selandia Baru dalam menyetujui rencana pembangunan gudang logistik ini,” pungkasnya. (dam)



Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

portal berita yang lahir dari semangat pentingnya ketersebaran informasi hingga ke pelosok nusantara.

Copyright © 20220 TERDEPAN.ID

Ke Atas